Tantangan dan Peluang Komnas Ham 2022-2027

Ini Rahasia Terbebas Dari Hukuman Kekal

  


 

Ini Rahasia Terbebas Dari Hukuman Kekal

 

Lihatlah hidup pemberita kabar baik itu, perkataan dan perbuatanya saling mengokohkan. Ini rahasia kebesarannya!
 

 

Sebab aku mempunyai keyakinan yang kokoh dalam Injil, karena Injil adalah kekuatan Allah yang menyelamatkan setiap orang percaya, pertama-tama orang Yahudi, tetapi juga orang Yunani. Sebab di dalamnya nyata kebenaran Allah, yang bertolak dari iman, seperti ada tertulis, “Orang benar akan hidup oleh iman.” (Roma 1:16-17)

 

Apakah yang membuat Paulus tidak malu memberitakan kematian seorang anak tukang kayu, yang mati dengan cara hina, mati di salib?

 

Hal yang luar biasa lainnya lagi adalah, mengapa Paulus yang berasal dari bangsa kecil, tidak malu dan berani datang dan ingin menyaksikan Injil di kota yang penuh kemegahan, kebesaran seperti Roma pada waktu itu?

 

Pada forum pakar, siapakah yang berani bicara tanpa menguasai teori-teori pakar mutakhir? Meski Roma bukan gudangnya para filsuf, tapi kejayaan militer Roma yang menguasai dunia pada waktu itu pastilah akan menyepelekan bangsa-bangsa jajahannya, juga kehadiran orang seperti Paulus yang berasal dari bangsa jajahan Roma.

 

Injil Kekuatan Allah

 

Berita Injil berpusat pada Kristus. Yesus mati di salib untuk menggenapi rencanaAllah Bapa. Kematian Yesus di salib sekaligus merupakan berita kemenangan.

 

Yesus mati disalib untuk mengalahkan maut, membebaskan manusia berdosa dari hukuman kekal. Mereka yang percaya pada kematian dan kebangkitan Yesus tidak lagi berada dalam hukuman.

 

Berita Injil adalah berita dari Allah. Mereka yang percaya pada kematian dan kebangkitan Yesus untuk menebus dosa manusia mendapatkan tugas misi Allah untuk memberitakan kabar sukacita tentang penebusan manusia dari dosa, membebaskan manusia berdosa dari hukuman kekal.

 

Menjalankan misi Allah, menjadi duta-duta Kristus adalah tugas mulia, tugas besar dari Yesus yang memiliki kuasa di sorga dan di bumi.

 

Pantaslah jika Paulus tidak malu menghadapi kesombongan Roma,meskipun pada waktu itu pada umumnya orang-orang Kristen adalah penduduk biasa, bahkan banyak dari mereka yang menjadi Kristen itu adalah budak-budak yang diremehkan Penduduk Roma.

 

 

Injil yang menyelamatkan

 

Paulus tidak malu menyampaikan berita Injil, karena berita injil adalah kebutuhan semua manusia untuk terbebas dari hukuman kekal.

 

Semua orang dari segala lapisan masyarakat, termasuk penduduk Roma yang penuh kebanggaan sebagai rakyat negara besar, tetap saja membutuhkan berita Injil. Tanpa menerima korban Kristus di kayu salib tidak ada orang yang dapat dibenarkan, dan diselamatkan.

 

Paulus tidak malu membawa berita Injil karena luaran mereka yang menerima berita Injil itu jelas, yaitu mendapatkan keselamatan yang juga mewujud dalam pembaruan hidup.

 

Tanpa hidup di dalam Allah, di damaikan dengan Allah melalui korban Kristus di salib, tidak ada orang yang dapat dibenarkan dan hidup benar.

 

Luaran mereka yang menerima injil itu berlaku pada setiap orang yang menerima Injil. Karya Roh Kudus kemudian menerapkan karya keselamatan yang dikerjakan Kristus di Salib menjadi pengalaman hidup.

 

Mereka yang menerima Injil mengalami pertobatan dan menyerahkan hidup kepada Allah. Hidup dalam iman kepada Allah, hidup bergantung pada Allah, hidup dalam Allah.

 

 

Hidup pemberita Injil

 

Paulus sangat yakin terhadap Injil, dan tidak malu memberitakan injil kepada pembesar-pembesar di Roma sekalipun karena Injil yang dibawanya adalah dari Allah, Sang penguasa di bumi dan di sorga.

 

Paulus bukan hanya mendengar kabar tentang kuasa Injil, tetapi mengalami secara pribadi bagaiman kuasa Injil itu telah merubah hidupnya. Luaran mereka yang menerima Injil itu jelas. Dan semua orang membutuhkan injil.

 

Itulah sebabnya dalam Roma 12 dan pasal-pasal selanjutnya Paulus menjelaskan pentingnya hidup dalam iman. Bukan hanya percaya dalam arti memiliki pengetahuan kognitif, tetapi Paulus juga mendedikasikan hidupnya untuk kemuliaan Injil.

 

Kemuliaan Injil perlu diwujudlan dalam komitmen hidup dalam ketaatan pada firman Allah. Komitmen hidup dalam keluarga, ketaatan pada pemerintah untuk mewujudkan kehidupan publik yang damai dan sejahtera.

 

Hidup harmoni dengan sesama orang percaya. Menghadirkan damai Allah dalam seantero kehidupan adalah hidup sang pemberita Injil.

Tuhan dimuliakan.

 

Dr. Binsar Antoni Hutabarat  

 

 https://www.binsarhutabarat.com/2021/05/ini-rahasia-terbebas-dari-hukuman-kekal.html

 

No comments:

Post a Comment