Tantangan dan Peluang Komnas Ham 2022-2027

Hidup Memuliakan Allah

 





 

Hidup Memuliakan Allah

 

“ Adalah seorang keluar untuk menabur. Pada waktu ia menabur, sebagian benih itu jatuh dipinggir jalan, lalu datanglah burung dan memakannya sampai habis. Sebagian jatuh ditanah yang berbatu-batu, yang tidak banyak tanahnya, lalu benih itupun segera tumbuh, karena tanahnya tipis. Tetapi sesudah matahari terbit, layulah ia dan menjadi kering karena tidak berakar. Sebagian lagi jatuh di tengah semak duri, lalu makin besarlah semak itu dan menghimpitnya sampai mati. Dan sebagian lagi jatuh ditanah yang baik lalu berbuah: ada yang seratus kali lipat, ada yang enam puluh kali lipat, ada yang tiga puluh kali lipat. Kepada setiap orang yang mendengar firman tentang Kerajaan Sorga, tetapi tidak mengertinya, datanglah sijahat dan merampas yang ditaburkan dalam hati orang itu; itulah benih yang ditaburkan di pinggir jalan….Benih yang ditaburkan di tanah yang berbatu-batau ialah orang yang mendengar firman itu dan segera menerimanya dengan gembira. Tetapi ia tidak berakar dan tahan sebentar saja. Apabila datang penindasan atau penganiayaan karena firman itu, orang itupun segera murtad. Yang ditaburkan ditengah semak duri ialah orang yang mendengar firman itu, lalu kekuatiran dunia itu dan tipu daya kekayaan menghimpit firman itu sehingga tidak berbuah. Yang ditaburkan di tanah yang baik ialah orang yang mendengarkan firman itu dan mengerti, dan karena itu ia berbuah, ada yang seratus kali lipat, ada yang enam puluh kali lipat, ada yang tiga puluh kali lipat.” (Matius 13: 3-8; 13:19-23)

 

Manusia yang diciptakan Allah baik adanya telah meninggalkan Allah, dan kemudian mendirikan kebenarannya sendiri. Tapi, Allah yang setia itu tak pernah meninggalkan perbuatan tanganNya dan terus menjangkau manusia untuk berbalik kepada Allah, hidup memuliakan Allah.

 

 

 

Manusia mengalami devolusi

Manusia menuruti bujukan iblis untuk menjadi seperti Allah dan melarikan diri dari kebergantungan dengan Allah.

Manusia yang meninggikan dirinya pada posisi Allah secara bersamaan juga merendahkan dirinya, manusia mengalami devolusi di luar Allah.

 

Lebih parah lagi manusia menjadikan  alam, dan ciptaan lain yang diciptakan untuk manusia sebagai pusat penyembahan. Manusia merendahkan dirinya sendiri dengan memosisikan dirinya menjadi sama  dengan binatang, dan ciptaan lainnya, bahkan lebih rendah dari ciptaan lainnya.

 

Allah yang maha kasih tidak pernah meninggalkan ciptaan-Nya. Allah menyapa Adam dan Hawa di taman Eden, dan memberikan pakaian dari kulit binatang, itu adalah sebuah simbol bahwa Allah akan mengorbankan diri-Nya untuk menebus dosa manusia, dan itu digenapi pada pengorbanan Yesus di kayu salib.

 

Pengorbanan  Yesus di salib cukup untuk semua manusia

Berita Injil tentang pengorbanan Yesus di kayu salib itu diberitakan ke seluruh dunia, sayangnya dari empat jenis orang yang menerima berita injil, hanya satu kelompok orang yang memiliki tanah yang subur.

 

Cerita tentang penabur yang menaburkan benih yang jatuh pada empat tempat sesungguhnya menggambarkan respon penerima berita Injil.

 

Injil memang akan diberitakan ke seluruh dunia, tetapi hanya sedikit orang yang dipilih Tuhan, yakni mereka yang hidup mentaati kebenaran firman Tuhan.

 

Hidup memuliakan Allah

Pada masa sulit ini kita patut merendahkan hati, datang ke tahta Allah yang maha kasih, agar anugerahNya dicurahkan pada kita untuk hidup berbuah, hidup memuliakan Tuhan. Kehidupan yang sulit bagaimanapun juga bukan alasan untuk tidak hidup mentaati Tuhan.

 

Allah yang besar akan memampukan kita melewati persoalan-persoalan besar, karena Allah yang besar itu lebih besar dari segala persoalan kita. Tuhan dimuliakan.

 

Dr. Binsar Antoni Hutabarat


https://www.binsarhutabarat.com/2021/07/hidup-memuliakan-allah.html

No comments:

Post a Comment