Tantangan dan Peluang Komnas Ham 2022-2027

Pergumulan Hidup Ambasador

 




Pergumulan Hidup Ambasador 








Konflik rohani ada dalam dunia, mengapa tidak mati untuk diri dan membiarkan Kristus memenangkan pertempuran untuk kita dan dalam kita. Perang yang sesungguhnya adalah di dalam kita, di dalam diri kita, 


Karya keselamatan dapat diselesaikan oles Yesus Kristus, dan Yesus mengerjakan itu sendiri. Tetapi kesaksian keselamatan ini hanya dapat diselesaikan oleh umat-Nya, yang percaya kepada Yesus dan diselamatkan. 


Raja perlu ambasador atau utusan untuk membawa berita itu. Dan hingga kini Raja itu masih memerlukan utusan atau pemberita Injil. Siapakah yang akan kuutus, dan siapakah yang pergi untuk Aku? (Yesaya 6:8)


Panggilan Memberitakan Injil

Tidak cukup kita berdoa agar Tuhan mengirim pemberita-pemberita Injil (Matius 9:36-38), Kita mesti juga bersedia melayani Tuhan. Sebelum Yesus mengirim utusan untuk melayani, Yesus mengkhotbahkan khotbah pentahbisan untuk menghiburkan dan mempersiapkan mereka. Dalam khotbah ini Yesus memberikan perkataan kepada semua pelayan-Nya masa lalu, kini dan akan datang, jika tidak maka kita akan membaca pasal ini tampak membingungkan dan tanpa harapan. 



Pergumulan Hidup Ambasador

Saat kita mengatakan kita telah diidentifikasikan dengan Yesus dan mengakui Dia. Kita berada dalam sebuah bagian peperangan. Kita tidak memulai perang itu. Allah yang menyatakan perang terhadap Setan. (Kejadian 3:15). Pada malam Yesus dilahirkan, malaikat-malaikat mengatakan Damai di bumi (Lukas 2:14). Tetapi Yesus tampaknya menyangkali kebenaran ini.( Aku datang bukan untuk membawa damai, melainkan pedang (Matius 10:34). 

Mengapa demikian ?

Israel tidak menerima Yesus yang memberikan damai. Israel menolak Yesus, dan hasilnya adalah pedang. Bukan damai di bumi yang ada, damai di surga (lukas 19:38). Yesus telah menciptakan damai melalui Pengorbanan darahNya di salib. (kolose 1:20)Sehingga manusia dapat didamaikan dengan Allah dan satu dengan yang lainnya. Tetapi orang tidak percaya memusuhi Yesus dan juga murid-murid Yesus.


Mungkinkah bebas dari konflik?

Satu-satunya cara orang percaya dapat bebas dari konflik adalah menyangkali Yesus dan kompromi dalam kesaksian, ini adalah dosa. Demikianlah orang percaya akan berada dalam perang dengan Allah dan dengan dirinya sendiri. Kita akan disalahpahami, dan bahkan dianiaya oleh mereka yang terdekat dengan kita, tetapi kita mesti tidak mengijinkan ini berdampak pada kesaksian kita. 

Adalah penting bahwa kita tahu dengan pasti bahwa kita menderita demi Yesus, demi kebenaran, dan bukan karena kita sendiri sulit untuk hidup dengan orang lain. Ada perbedaan antara kejahatan salib (Galati 5:11), dan penderitaan orang-orang Kristen. Kejahatan salib adalah menyangkali salib, sebaliknya orang-orang Kristen menderita karena pemberitaan tentang salib.


Mengasihi Tuhan 

Tiap orang percaya mesti membuat keputusan satu kali dan untuk mengasihi Kristus sepenuhnya, dan , memikul salib dan mengikut Kristus.Matius 10:37 , Barang siapa mengasihi bapa atau ibunya lebih dari pada-Ku , ia tidak layak bagi-Ku; dan barang siapa mengasihi anaknya laki-laki atau anaknya perempuan lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku. 

Kasih dalam Matius 10:37 adalah motivasi bagi salib dalam Matius 10:38, Barangsiapa tidak memikul salibnya dan mengikut Aku, ia tidak layak bagiKu. Membawa salib bukan berarti menempel sticker di motor, mobil atau rumah. Itu berarti mengakui Kristus dan mentaati Kristus meskipun menderita dan malu. Itu berarti mati bagi diri kita tiap-tiap hari. Jika Tuhann pergi ke salib untuk kita, dan setidaknya kita dapat mengerjakan salib itu untuk Kristus. Menerima penderitaan untuk kemuliaan Kristus.


Matius 10:39 menegaskan bahwa, saat ini kita memiliki dua alternatif, menyayangkan hidup kita, atau mempersembahkan hidup kita. Tidak ada titik tengah. 

Jika kita melindungi keinginan kita (cinta diri), kita akan kehilangan nyawa kita. Kita tidak memiliki keselamatan. Jika kita mati untuk diri, dan hidup untuk menyenangkan Kristus, kita akan menjadi pemenang. 


Dr. Binsar Antoni Hutabarat

https://draft.blogger.com/blog/post/edit/4658234558399047647/876521209481881593#:~:text=https%3A//www.binsarhutabarat.com/2021/10/pergumulan-hidup-ambasador.html

No comments:

Post a Comment