Sekularisme dan agama sekuler


https://linktr.ee/binsarantonihutabarat 


Sekularisme menurut saya adalah agama. Membuang jauh-jauh agama dari ruang publik, sama saja mendirikan agama baru yang memaksakan semua orang untuk mengikutinya. 


Itulah sebabnya, negara sekuler sebenarnya negara dengan agama sekuler, absolutisme yang mengusir agama-agama lain dalam ruang publik.


Indonesia bukan negara agama dan bukan negara sekuler itu sudah tepat. Indonesia bukan negara bukan-bukan, Indonesia adalah negara semua buat semua ungkap Presiden Sukarno. 

Indonesia juga negara satu untuk semua, semua untuk satu. Tidak ada tirani minoritas, dan tidak ada dominasi mayoritas. 


Joe Biden, Presiden Amerika Serikat mungkin mendapatkan sorak sorai karena melegalkan pernikahan sesama jenis, tapi sekaligus juga dimaki mereka yang terdeskriminasikan. 

Mengapa lembaga agama di luar agama sekuler itu harus mensahkan pernikahan sesama jenis? 

Bukankah itu pemaksaan dan penyeragaman, kenapa tidak dibebaskan saja masyarakat yang tidak menerima pernikahan sesama jenis?

Kebijakan publik itu memaksakan, itulah sebabnya pertarungan dalam menentukan kebijakan publik sangat kuat. 

Negara bisa saja memberikan aturan permainan, tetapi jangan lupa komunitas yang saling berkompetisi itu tidak peduli dengan aturan,  itulah sebabnya untuk menghindari pemaksaan sebuah kebijakan, perumusan kebijakan menjadi pertarungan sengit.


Masih tidak peduli dengan kebijakan publik yang deskriminatif? 

Tunggu saja akibatnya, kebijakan deskriminatif itu akan membelenggu siapa saja yang jadi target deskriminasi kebijakan Itu!

Mari awasi seluruh kebijakan publik dinegeri ini, kebijakan publik yang unggul pastilah menghadirkan kedamaian dalam hidup Bersama.


https://www.binsarhutabarat.com/2022/12/sekularisme-dan-agama-sekuler.html


No comments:

Post a Comment